Kajian Sahih Bukhari
Kajian Sahih Bukhari
Mengeraskan dzikir setelah sholat
عَبْدُ الرَّزَّاقِ قَالَ أَخْبَرَنَا ابْنُ جُرَيْجٍ قَالَ أَخْبَرَنِي عَمْرٌو أَنَّ أَبَا مَعْبَدٍ مَوْلَى ابْنِ عَبَّاسٍ أَخْبَرَهُ أَنَّ ابْنَ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا أَخْبَرَهُ أَنَّ رَفْعَ الصَّوْتِ بِالذِّكْرِ حِينَ يَنْصَرِفُ النَّاسُ مِنْ الْمَكْتُوبَةِ كَانَ عَلَى عَهْدِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَقَالَ ابْنُ عَبَّاسٍ كُنْتُ أَعْلَمُ إِذَا انْصَرَفُوا بِذَلِكَ إِذَا سَمِعْتُهُ
Abdurrazaq berkata, telah mengabarkan kepada kami Ibnu Juraij berkata, telah mengabarkan kepadaku ‘Amru bahwa Abu Ma’bad mantan budak Ibnu ‘Abbas, mengabarkan kepadanya bahwa Ibnu ‘Abbas radliallahu ‘anhuma mengabarkan kepadanya, bahwa mengeraskan suara dalam berdzikir setelah orang selesai menunaikah shalat fardlu terjadi di zaman Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam. Ibnu ‘Abbas mengatakan, “Aku mengetahui bahwa mereka telah selesai dari shalat itu karena aku mendengarnya. HR. Bukhari. No. 796
CATATAN HADITS BUKHARI NO. 796
Hadits ini menjelaskan bahwa Rasululah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah mengeraskan bacaan dzikir setelah sholat wajib. Referensi/ dalil ini adalah dari sekian banyak referensi berkait dengan dzikir setelah sholat. Tentu dibeberapa hadits lain Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam membaca dzikir setelah sholat dengan tidak dikeraskan.